Kebiasaan sakral gue

Hello friday!  Gue selalu suka sama hari jumat. Dari jaman sekolah sampe sekarang, hari jumat merupakan harinya gue. Gak juga sih, hari semua orang juga. Tapi emang, gue baru merasakan hidup jika udah hari jumat datang. Kalo pas di SMK gue nyebut FRIDAY dengan FREEDAY karena biasanya guru paling langka di hari Jumat. Dan kalo ditempat kerjaan sekarang, jumat hari buat gue stalking-stalking PHJ di masjid hehe, WOY!

Menurut gue, hari jumat adalah awal dari kebahagiaan, walapun kebahagiaan itu singkat. Yaitu, awal dari weekend. Dan gue paling gelisah kalo udah hari minggu, bawaannya pengen hari jumat lagi, apalagi minggu sore, karena mengingatkan gue sama hari senin. Tapi di postingan ini, gue gak mau ngebahas tentang hari, soalnya kan udah ada lagunya sendiri jadi gak usah dibahas lagi. Gue mau menceritakan tentang salah satu ritual atau kebiadaan sakral gue disamping solat. Langsung aja nanti gue lupa..

Pertama, nonton film atau drama.

Loh,kenapa ini sakral menurut gue? Karena gue care banget sama yang namanya menyatu dengan alam. Eh salah, menyatu dengan apa yang kita tonton, gue rasa semua yang gue tonton yang mau masuk ke otak gue harus gue dapetin feelnya. Contohnya, gue paling gabisa ngabisin 2 atau lebih genre film yang berbeda dalam satu kali tontonan. Itu ngebuat gue ga dapet feel masing-masing dari film tersebut. Biasanya gua jarakin antara 1 minggu buat film genre berbeda atau 3 hari film genre sama. Itupun gak baku, kadang 2 minggu baru I can get over tuh film. Buat bisa move on ke film yang lain. Why? Gatau emang dari sananya gue gitu. Apalagi kalo film tersebut bergenre galau dan OSTnya keren gitu, biasanya bisa sebulanan hp gue cuma muterin OSTnya atau ngulang-ngulang scenes favorit gue, ya gitu deh. Makanya gue bilang ini sakral, intinya sampe gue bisa moveon baru gue bisa tonton film lain. Hal ini berlaku hampir sama persis dengan drama atau dorama. Gue ga bisa nonton drama lebih dari satu, misal nih gue lagi mau namatin Empress Ki, kemaren gara-gara kesela sama Man From The Starnya KSH, akhirnya Empress Ki gue postpone dulu, soalnya gue mau namatin MFTS. Abis 21 episode Vs 51 episode gue milih yang abis duluan dulu. Kalo barengan gue nanti jadi rancu lantaran yang satu ceritanya serius yang satu drama komedi romantic gitu. Alahasil Empress Ki gue ketinggalan Hampir belasan episode. Dan baru bisa gue kejar tonton hari ini (rencananya). Intinya, gue cuma bisa fokus sama satu cerita kalo mau dapet feel dari cerita itu. Disela dikit aja konsen gue buyar (misal dipanggil suruh matiin aer). Kalo ga mood juga ga bisa. Susah kan. Makanya gue selalu cari the right place, dan the right time for watching it. Biasanya malem pas semua orang dah pada tidur baru gue bisa konsen. Halah, masa sampe segitunya? Iyee, beneran ini. Makanya gue sebut ini ritual sakral.

Kedua, baca novel atau manga

Hampir sama ama film dan drama, gue biasanya butuh the right time, place dan camilan yang pas buat baca novel atau manga. Apalagi kalo seri, kayak dathnote gitu, itu butuh konsentrasi berlebih dan  Autumn In Paris butuh tisu yang banyak. Untuk genre, kalo lagi baca naruto, bleach atau seria begitu sih ga masalah, soalnya kan gak mungkin gue abisin semuanya dulu, orang masih on going kan. Btw, udah lama ga baca, udah ketinggalan berapa volume ya gue? Hehe.

Dengerin musik

Sebenernya gak mesti sakral sakral amet sih, tapi biasanya kalo gue lagi demen ama satu lagu, gue akan puter lagu itu mulu sampe bosen. Baru deh lama-lama frekuensi pemutarannya berkurang dari setiap hari, jadi 3 hari sekali, seminggu, sebulan, delete.

Pup , ngupil & Korek Kuping

Ini yang terakhir keknya kebiasaan sakral mostly of the people from around the world deh, kenapa? Tanya ke diri masing-masing aja ya, semua orang punya alasan dan cerita masing-masing tentang hal-hal berbau tabu ini. Mungkin sekian karena otak saya sudah limit oh iya satu lagi kebiasaan sakral gue yaitu

 

 

Nulis

kalo lagi dapet ide, mau dimanapun, kapanpun dan lagi ngapainpun kalo dapet ide harus gue tulis kalo gak bakal hilang dan kalo misalnya udah nulis terus kesela dan dilanjutin lagi bakal beda rasa dan gaya penulisannya. Makanya gue gak cocok jadi penulis dan masih jomblo sampe sekarang, karena kurang konsisten

 

Theme Song : Lucky Day by Every Single Day

Advertisements

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s