Tugas kelar? Belom. Download-an? Udah.

Begitulah sekilas yang gue sering alami jika ketemu wifi. Awalnya sih emang semangat nyari kopi buat bikin tugas, eh nyari wifi buat bikin tugas maksudnya, tapi ujung-ujungnya seperti biasa, mission failed.

Wifi & kopi adalah dua hal terindah bagi gue. Karena mereka membantu gue untuk tetap menjalani kehidupan gue, nyemangatin gue tanpa pamrih, ada setiap gue butuhkan (yang ini gak juga sih) udah kayak pacar bagi gue, obat buat segala penyakit dalam diri gue(bisa juga jadi sumber penyakit sih) pokoknya mereka dua hal yang gak bisa dipisahkan dari kehidupan gue (ini lebay banget).

Mereka ada buat gue dan gue ada buat mereka, baik di kala susah maupun senang, hujan maupun panas, gak peduli siang, malam atau sore, kopi dan wifi selalu di hati.

Kekinian? hmm, mungkin ya, mungkin tuntutan jaman kalo menurut gue. Jaman yang menuntut segala tugas di hidup lo harus selesai sebelum matahari terbit, Bahannya terdapat di dunia bernama internet, yang membutuhkan kekuatan wifi untuk menggapainya.

Akhir-akhir ini gue uring-uringan nyari warung kopi atau tempat nongkrong dengan fasilitas wifi yang memadai buat ngerjain tugas dan juga kebutuhan eksistensi diri. Maka, suatu hari di kantor gue iseng nyari-nyari di google dengan keyword sebagai berikut:

“Wifi yang bagus di Depok”

ya kira-kira seperti itulah yang gue ketik di kotak pencarian google, lalu muncul lah beberapa opsi website hasil pencarian di jendela google gue, gue klik yang paling atas dan beberapa yang lainnya gue buka di new tab. Alhasil entah di web keberapa gue liat postingan orang yang nyebutin beberapa tempat asik buat nge-Wifi di daerah margonda dan sekitarnya. Muncul beberapa nama cafe atau warung kopi; Dunkin Donuts Detos, Kedai Kopi Kimung, dan Ranah Kopi. Gue mulai googling tempatnya buat dapet gambaran mana yang kira-kira cocok buat gue.

Let’s start with DDD atau Dunkin Donuts Detos, hmm kebayang sih tempatnya, kata si empunya web disitu wifinya kenceng dan kopi hitamnya enak (kopi ya emang hitam) dan juga parkirnya gratis katanya. Tapi, gue sedikit gak begitu suka tempatnya yang jadi satu sama Detos, menurut gue ribet, dan mall gitu loh, gue maunya tempat kayak ruko atau minimal warung sendiri gitu deh. Jadi Triple D gue eliminasi sebentar jadi daftar terakhir buat gue kunjungi, ntar aja kalo gue udah buntu banget. Abis gue juga gak hobi banget sama donat, biasa aja.

The second one is Kedai Kopi Kimung, nama yang familiar, dan memang tempatnyapun strategis dan beberapa kali gue sering lewat depan situ. Tapi gue agak ragu ya, karena gue lupa kenapa ada kekurangan gitu yang disebutin si empunya website tentang warkop yang satu ini, Smoking area? atau wifinya kurang cihuy gitu, lupa. Alhasil ini diturunin lagi dibawah Triple D, so, The last one is Ranah Kopi.

Well, Pertama kali denger, gue kayaknya pernah liat tempat ini, cuma gue gak begitu yakin banget letaknya dimana, seinget gue sih deket-deket kimung, deretannya pocin. Cuma beberapa kali lewat situ kok gue gak nemu-nemu tempatnya ya. Sampai akhirnya, kemarin malam abis dari Citayam , negara bagian Depok nan jauh disana, setelah kerja kelompok yang tidak membuahkan hasil karena koneksi modem kita gak bisa diharapkan, gue jadi niat nyari bahan tugas di Ranah Kopi. Hmm~ alasan yang bagus *pikir gue sambil usap-usap janggut

Gue pasang dong GPS, terus gue ikutin dari rumah temen gue, ternyata Ranah Kopi itu di seberangnya D’Mall sebelum Ace Hardware, hehehe berarti Ranah Kopi Pocin itu sebuah ilusi gue semata, fufu~.

Gembira ria gue nemu tuh warkop, dari luar tampat menggiurkan, gak terlalu besar dan cuma ruko biasa, pas gue dateng yang parkir masih dikir banget. Gue masuk, hmmmmmmmmm~ surga duniaaaa.. Wangi aroma kopinya ueweeenak tenang, bener-bener aroma terapinya pecinta kopi banget.

Gue cari spot paling enak yang ada disitu, daaaan.. akhirnya gue nemu spot di lantai satu yang paling ujung, hmm.. not bad but not so good either. Yaaaa, gue akhirnya memutuskan untuk duduk aja doeloe. Gue duduk di meja kecil bulet dengan dua kursi yang lumayan jadul yang nampak vintage abis dan cozy. Nyaman banget karena gue deket dengan dapur abangnya yang pakai siste “you can see me” yaitu brewingnya langsung disitu dan kita bisa liat prosesnya langsung dan nyium aromanya langsung dan dan liat abangnya langsung *apalah

Setelah gue duduk dengan tenang, abangnya langsung bawain gue menu dengan banyak sekali pilihan kopi yang tersedia disitu yang hampir bikin gue kesulitan buat nentuin yang mana. Karena sebelumnya gue udah sempet browsing kopi apa yang recommended disitu alahasil gue tanyalah dengan gaya sok tau gue kopi tersebut, gini kira-kira gue nanyanya “

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s