Tentang teman (main)

Setiap orang suka berteman, begitu juga gue. Sesendiri-sendirinya gue, gue juga punya teman. Tapi, gue sebenernya agak takut untuk memulai suatu hubungan pertemanan. Karena gue takut. Temen gue gak bisa terima gue, apa adanya gue. Gue takut suatu saat atau suatu waktu mereka akan nyesel temenan sama gue dan malah balik menjadi musuh atau malah menjauhi gue. Jujur, gue adalah orang moody. Orang moody paling susah punya teman dekat. Soalnya kebanyakan teman yang gak ngerti sama sifat gue yang moody merasa ga nyaman dengan perubahan mood gue yang drastis ini.

Dulu jaman SD gue emang gak tau istilah moody dan SMP juga masih belum tau. Baru pas SMK gue tau gue orangnya moody-an. Dan orang moody itu bener-bener susah untuk ditemenin. Gue aja suka susah untuk berteman dengan diri gue sendiri, dengan kemudian gue. Gue suka susah nebak-nebak akan kayak apa mood gue hari ini. Puncaknya pas gue SMK. Gue bener-bener brengsek dan moody abis. Temen-temen gue mungkin ngerasain banget sifat gue ini dan kena imbasnya setiap harinya. Gue bener-bener gak sadar pas waktu gue moody. Dan gak ada yang bisa buat gue sadar pada saat itu. Makanya citra gue sejak awal gue SMK udah buruk aja di mata temen gue. Udah moody, sombong, belagu. Gue tau sebagian besar kelas benci sama gue. Bukannya mau berburuk sangka. Gue hanya tau.

Tapi orang yang moody ini masih punya beberapa teman yang sampai sekarang masih alhamdulillah menjadi teman gue. Orang moody ini sekarang, sudah sedikit lebih baik ketimbang ketika ia SMP apalagi SMK. Tepatnya perubahan gue itu sejak menanjak ke kelas 3, ke-moddy-an gue kata temen gue udah rada berkurang. Walau masih sekali-kali terjadi tapi gue udah bisa kontrol itu. Atau mungkin karena temen gue udah terbiasa aja jadi ya mereka udah gak ambil pusing sama gue. Dan mungkin mereka udah ada pertahanan diri masing-masing menghadapi ke-moody-an gue ini. Tapi emang sedikit demi sedikit gue udah lebih bisa menahan ke-moody-an gue. Daripada gue mati sendirian gara-gara gak punya temen, jadi gue putuskan untuk merubahnya. Mengalihkan ke-moody-an gue menjadi sesuatu yang lain. Seperti tulisan, gue kalo gak enak hati gue coba untuk nulis. Sedikit lega sih abis nulis, apalagi abis ngupil #eh.

Gue mau cerita beberapa teman yang survive sampe sekarang masih jadi temen gue. Gue anggep mereka temen terbaik gue. Walaupun gue gak tau mereka menganggep gue apa, atau sekedar masa lalu saja. Tapi gue tetep berterima kasih gue memiliki teman seperti mereka di hidup gue. Mengenal mereka dan menghabiskan masa remaja gue sama mereka yang mungkin gak akan terulang lagi. Gue bersyukur mereka masih bales sms gue walaupun kadang lama. Gue bersyukur mereka masih mempercayakan gue cerita dan rahasia mereka. Dan masih suka menghabiskan waktu yang sedikit ini bersama mereka.

Ada beberapa tipe pertemanan di dalam hidup gue. Gue gak tau kenapa bisa di tipein begini tapi gue sebut aja ini sebuah tipe. Yang pertama yaitu teman masa kecil, kayak yang di film-film gitu. Tapi sayang rata-rata temen masa kecil gue udah ke laut kali jadi pelaut. Alias udah gak tau lagi kemana, nama-nama mereka sih masih gue inget. Tapi gue gak tau akun sosmed mereka, bahkan dimana pun mereka sekarang gue gak tau. Tapi gak banyak juga sih temen masa kecil gue. Tapi ada satu nama yang gue inget dan gue harap seperti di cerita-cerita korea gue akan ketemu lagi dengan dia. Namanya Jimi, entah Jimi atau Jimmy, Or maybe James. Tapi seinget gue, gue manggil dia Jimi. Gue penasaran aja, dimana dia sekarang dan kayak gimana dia sekarang. Apakah gue pernah ketemu dia dijalan? angkringan? Giant? gue penasaran aja. Tapi sampai saat ini gue belum punya kenalan bernama Jimmy, jadi gue ga bisa suspect siapapun. 

Beralih dari teman masa kecil ke teman masa TK-SD. Masa TK-SD menurut gue adalah masa yang paling panjang yang kita habiskan bersama orang-orang yang sama selama 6 tahun. Masa TK-SD membuat gue lebih mengenal temen-temen gue lebih lama ketimbang masa SMP atau SMK. Biasanya temen TK gue akan menjadi temen SD gue. Dan Temen SD gue bisa jadi temen SMP gue, dan temen SMP gue belum tentu akan jadi temen SMK gue. Karena TK-SD-SMP gue di depok dan SMK gue di Jakarta, jadi kayak merantau gitu gue pas SMK.

Dari semua pertemanan gue itu. Disini akan gue ceritain beberapa temen terbaik gue. Yang mana kalau bahasa gaulnya itu bff alias best friend forever. Dari SD gue berteman dengan satu kuman ini. Udah 10 tahun lebih kita kenal dan sampai sekarang alhamdulillah belum lupa. Teman terawet sepanjang sejarah 20 tahun hidup gue. Teman paling ketawa diseluruh pulau jawa. Teman paling gila dan gendut se curug 2. Teman have fun gue sebut aja gitu. Jujur, gue hampir ga inget kapan terakhir kami berantem. Sampai gak ngomong. Almost never. Jangan sampai deh. Dulu mungkin pas SD sering, mengingat sifat jelek gue. Namun karena riwayat dari SMP sampe sekarang kita gak sejalan. Ketemu paling sebulan sekali. Kalo ketemu kita selalu happy. Mungkin itu yang bikin beberapa hubungan LDR berhasil. Karena intensitas ketemu berkurang maka pertengkaran bisa di tiadakan sama sekali. Atau karena mungkin dia ga begitu capek karena gak selalu liat kebusukan gue. Gatau deh. Yang jelas dia temen terlama yang gue punya.
The next is teman securhatan dan seperjuangan gue di SMK. Gue bisa survive karena dia. Dia bisa dibilang udah hatam banget sifat gue. Udah gak ngaruh moody gue sama dia. Dia orang yang paling sabar ngadepin gue. Dan paling tau gue. Karena gue membiarkan dia tau cerita dan curhatan gue yang gak pernah gue kasih tau ke siapapun.

Note: dibuang sayang, dipublish aja deh

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s