[Kezel]eo

Cast:
  • Juliana Andromeda
  • Leo Putra Antariksa
  • Kareen Putri Antariksa
[Berlari sekuat tenaga untuk menggapai
mesin absent, tiba-tiba…]
J: Aduh!…Kaki gue…! Yaaah telat lagi gue!
[Berjalan perlahan masuk ke kelas sambil meringis menahan sakit di telapak kaki kanannya]
K: Jul, lo kenapa kok jalannya pincang gitu?
J: Ngejar absent Kar, absent ga dapet kaki gue jadi korban.
K: Itu mendingan diurut langsung deh, takutnya nanti kalo dibiarin kelamaan bakal sakit.
J: Udah gapapa kok Kar, gue bisa tahan kkm cuma gini doang nanti gue kasih zambuk juga sembuh.
K: Gue pernah kayak gitu Jul, dan gue biarin aja. Pas diurut sakiiiiit banget sumpah. Udah lo pulang aja gih.
J: Gausah Kar, beneran nanti juga enakan. Nanti pulang baru gue urut. Kalo gue ga masuk kelas Pak Lukas hari ini. Bisa di pecat jadi mahasiswa gue. Lo tau kan absent gue udah melebihi quota.
K: Jangan dipaksain tapi Jul. Kalo sakit lo balik aja ya. Okay?
J: Iya, Kar. Eh Pak Lukas udah dateng, balik gih ke meja lo.
Jam Pulang.
K: Tuh kan gue bilang apa, bengkak kan Juliana Kavaro! Batu sih gue bilangin.
J: Hehehe, gue kira bakal sembuh Kar, orang cuma kepletet doang. Ternyata jadi bengkak gini. Tapi gapapa kok, gue urut nanti sama Bu Sati juga pasti sembuh, Kar.
K: Tapi cara lo pulang gimana? Motor lo? Gak, gak bisa! Lo gak bisa bawa motor dengan kaki begitu yang ada nanti lo ga bener bawanya dan marah tambah parah. Duuh, gimana ya? Gue gak bisa antar jemput lo pake mobil gue, besok gue udah cuti kuliah.
J: Hah cuti kuliah? Lah mau ngapain Kar? Kok lo gak pernah cerita?
K: Hehehe, gue mau keluar kota nih, ada penelitian gitu dari eskul sains. Lumayan nambah-nambah portofolio buat skripsi hehe. Gue lupa kasih tau lo. Maaf ya gue gak sempet.
J: Ya gapapa, Kar. Lo ati-ati ya! Jangan kelamaan cuti. Nanti keenakan! Inget skripsi.
K: Haha iyaaa.. Btw, selama gue cuti, gue bakal minta abang gue buay antat jemput lo ya. Ok? Lagian dia gak ngapa-ngapain juga dirumah. Lagi liburan kuliah dia. Okay? Deal.
J: Kar, apaan sih? Lebay banget lo ah, lagian gak enak sama abang lo, gue aja gak kenal sama dia. Beneran lo ga usah ngurusin gue Kar. Gue bisa sendiri
K: Eeeh.. Gal boleh nolak! Gue udah bilang abang gue kok. Ini wasapnya udah ke sent.
J: Hah? Serius? Kar! Jangan gitu. Gue gak mau ngerepotin siapa-siapa lagian ini juga cuma kepletot biasa sih.
K: Mana kunci motor lo?
J: Nih! (Sambil nunjukin kunci motor maticnya)
K: (dengan segera mengambil kunci dari tangan Julian) Gue yanh bawa motor lo ke rumah ya.. Dadaaaah! Lo tunggu sini, 5 menit lagi abang gue ngampe.
J: Kareen! Apaan sih! KAAR!!

Kareen pun pergi menjauh dan menghilang dari pandangan Julian.
Karena tak enak hati dengan Kareen, Julian pun akhirnya menunggu kakanya Kareen. Seperti yang tadi Kareen bilang, tepat lima menit kemudian, sebuah mobil Jeep berwarna hitam pun melintas tepat di depan Julian. Kaca pun terbuka, dan dengan malas, seorang cowok memakai baju hitam keluar dari mobil, menghampiri Julian dan langsung tanpa basa-basi memapah Julian ke kursi penumpang. Julian seperti tersihirpun mengikuti cowok tersebut, karena saking terpana, sampai-sampai menuruti saja dan masuk ke mobil.
Di dalam mobil.
J: hmm.. Kakaknya Kareen ya?
L: Hm..
J: Sorry ya ngerepotin, saya udah bilang ke Kareen kalau..
L: Udah? Pake seatbelt lo. Kita mau jalan.
J: Eh…iya, sorry. (Mengencangkan seatbeltnya sendiri)
Mobil pun berjalan perlahan meninggalkan kampus.
Disepanjang jalan, Leo dan Julian hanya diam, Julian sibuk dengan pikirannya dan Leo terlihat sibuk memerhatikan jalanan. Ditengah-tengah kesibukannya, kaki Julian trus saja berdenyut, membuat Julian mengeluarkan ekpresi yang aneh yaitu menahan sakit sambil berpikir keras. Pertama berpikir apakah cowok disampingnya yang dari tadi duduk diam benar-benar kakaknya Kareen, bagaimana kalau dia bukanlah kakaknya Kareen? Melainkan penculik? Namun kalau penculik, tujuan pria itu menculik Julian itu apa? Dia bukanlah orang kaya dan itu sangat terlihat jelas dari caranya berpakaian dan motor matic lawas yang ia pakai sehari-hari untuk pergi ke kampus. Kalau dari badan dan paras, ia mahasiswa biasa yang memiliki sekilo kantong mata dan rambut yang di gerai seadanya serta sepatu boots kesayangannya yang membuat ia keseleo hari ini tak dapat menambah kesan daya tarik dirinya kalau dia mau di culik. Atas dasar apa? Keluarganya semua ada di kampung yang merupakan petani. Apakah cowok itu tau? Ia tidak worth-it untuk diculik.
Ah! Mikir apa sih Julian, tadi cowok itu mengiyakan kok kalau ia kakanya Kareen. Tapi mana ada juga maling yang ngaku maling ya? Eh penculik yang ngaku penculik maksudnya. Gue harus nyari tahu. Ini mobil udah kayak kuburan juga, sepi. Mencekam.
5 menit berlalu
J: Hmm… maaf sebelumnya, saya udah ngerepotin Kakak. Tadi sebenernya saya udah bilang ke Kareen gak perlu minta kakak jemput saya segala. Maaf jika saya ganggu kakak.
L: Trus lo mau gimana? mau gue anterin lagi ke kampus? nyusahin banget sih. Udah syukur gue anterin pake mobil.
J: Bukan, bukan gitu maksud saya. Kalau kakak emang tadi gak mau antar saya, harusnya kakak bilang engga aja tadi ke Kareen…Sekali lagi maaf banget ya.
L: (menghela napas) Lo punya pacar atau orang tua gak sih? masa lo sampe ngerepotin orang lain kayak gini. Kalo ada apa-apa yang pertama harus lo kabarin tuh orang tua dan pacar lo. Biar lo gak nyusahin orang lain.
J: (Menahan air mata yang mau keluar sejak tadi sambil dengan tegas menjawab kata-kata ketus Leo) Yaudah, kalau gitu, aku berhenti aja disini, kakak gak usah antar aku. Tolong berhenti kak. Maaf ngerepotin.
L: Lo gila apa? gue lagi nyetir dan kita ada di jalan raya, gue berhentiin lo yang ada bikin susah orang yang ada dijalan.
J: Kalau kakak emang gak mau yaudah gapapa, gue akan pulang sendiri dan gue anggap pembicaraan ini gak pernah terjadi. *sambil mencoba membuka pintu mobil*
L: Hey! lo mau apa? gue akan nganterin lo sesuai permintaan Kareen. Lagian kalau lo buka pintu itu sekarang, yang ada bukan cuma kaki lo yang akan cedera. Gue juga bisa kena dan orang lain dibelakang kita. Coba aja!
J: *Emang gila nih cowok, baru ketemu gue udah dimarahin begini, dan begonya gue mau aja dan terima aja. Karena kata-kata nyelekitnnya itu ada benernya juga* (memutuskan diam untuk sementara)
L: Lo punya cowok?
J: (menggeleng pasrah)
L: Kalau gitu kabarin ortu lo tentang keadaan lo sekarang!
J: Buat apa? mereka pasti khawatir
L: Daripada lo nyusahin orang lain? Mending lo kabarin mereka biar mereka bisa jagain lo.
J: Gue kabarin juga percuma.
L: Percuma kenapa? gak ada yang percuma di dunia ini.
J: Mereka udah gak ada! Puas?
L: …
(Hening sesaat)
L: Trus, lo gak ada saudara lain? wali? dan gak mungkin anak segede lo gak punya pacar atau gebetan yang bisa ditebengin. (tanya Leo dengan nada menghalus tidak seperti diawal)
J: Buat apa sih gue jawab pertanyaan lo? maaf kalau lo merasa sangat terbebani! Kedepannya gue gak akan ngerepotin lo lagi, kalau bukan karena Kareen…
L: (Menghela napas kesekian kalinya)
Akhirnya mereka sampai di depan gang kost-annya Julian, dan Julian bergegas keluar dari mobil tanpa lupa mengangguk bilang terima kasih sebelumnya ke Leo. Walaupun kata-kata Leo nyelekit, tapi Leo sudah dengan “baik hati” mengantarnya ke kost-annya.
Karena terburu-buru, Julian lupa kalau kakinya sedang sakit, ia pun terjatuh kembali karena tidak hati-hati melangkah. Tidak disangka kalau Leo sedari tadi sudah ada disampingnya dan tanpa meminta ijin Julian, Leo memapahnya. Lengannya yang kuat menopang tubuh Julian yang terlihat kecil jika disandingkan dengan Leo. Julian pun dengan enggan namun terpaksa harus menerima “bantuan” dari Leo.
L: Kamar lo yang mana?
J: Gak perlu, gue bisa sendiri kok. Makasih.
L: Batu banget, tadi emang yang jatuh siapa?
To be continue (maybe)…
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s